Jangan baca kalau jiwa tak cukup nilai sentimental.

Jiwa sentimental menjelang raya.hahahaha

Jiwa sentimental menjelang raya.hahahaha

Salam, lama rasanya saya tidak menulis tentang hal yang agak serius. Bukan tidak mahu, tetapi terlalu sibuk. Tuntutan kerja. Tak mungkin kan bisa saya menolak ke tepi saja.

Setahu saya, ramai yang sudah mula pulang ke kampung halaman masing-masing kan hari ini?

Saya tidak. Ibu saya ada di sini. Status saya juga masih belum bersuami. Jadi, tiada alasan untuk saya mudik ke mana-mana macam korang semua.hohoho. Buat korang yang menaiki kereta, berhati-hati masa memandu. Kalau yang naik bas saja, baca doa perjalanan minta pada Tuhan supaya semuanya selamat sampai ya. Amin.

(tarik nafas) Tahun ini, tahun ke 6 saya beraya tanpa kehadiran ayah. Tapi, walau ayah sudah meninggalkan kami, jiwa ayah tetap ada bersama kami sekeluarga. Saya sayangkan ayah.

Semalam, saya khilaf. Saya SMS teman baik saya dan katakan padanya kenapa Tuhan ambil abah, kakak dan pakcik-pakcik saya terlalu awal? Teman saya marah, dia kata jangan cakap macam tu. Jangan tolak takdir.

Ya, saya tahu.


Saya berdosa bila melawan dan mempersoalkan takdir Tuhan pada saya. Saya terlalu rindukan ayah. Bukan ayah saja yang saya rindu sebenarnya, saya juga rindukan arwah kakak kandung saya yang sempat melihat dunia setakat umurnya 14tahun saja. Saya terlalu kecil waktu dia meninggalkan saya.

Saya tak pernah dapat kasih sayang kakak sebenarnya. Mujur, saya punya seorang teman baik yang berbeza umurnya 4 tahun daripada saya. Dialah teman baik dan juga kakak tempat saya meluahkan segalanya. Rahsia hidup saya ada bersamanya. Macam kakak-kakak kamu semua memegang rahsia kamu juga…

Ibu dan ayah saya anak tunggal. My mom ada 2 orang adik angkat yang dia sayang sangat. Saya sayangkan mereka juga. Mereka sayangkan saya macam anak-anak mereka. Mungkin kerana saya anak tunggal perempuan yang ada di antara saki baki adik-beradik yang tinggal, jadi mereka layan saya lebih.

Uncle pertama saya orang susah. Selalu dia pinjam duit dengan my mom. Tapi, my mom tak pernah minta duit tu semula. Pernah saya persoalkan suatu masa dulu “mak, kenapa pak long pinjam duit mak selalu tapi mak tak pernah minta balik? Mak bukan kaya sangat kan?”. Ya, saya kurang ilmu ketika itu.

“mak tak kaya, tapi mak masih ada duit nak bagi korang semua makan. Korang tak berlapar kan? Pak long tengah susah, anak-anak dia rapat-rapat. Mak tolong selagi ada rezeki. InsyaAllah, Tuhan beri rezeki lain untuk kita nanti…”


Kata-kata mak selalu saya pegang. “Tuhan akan beri rezeki lain untuk kita”.

Mak sayangkan Pak Long. Tapi, Tuhan lebih sayangkan Pak Long dan Tuhan jemputnya ke syurga tahun lepas. Kami redha. Satu lagi kehilangan patut saya tempuhi.

Minggu lepas, uncle saya kedua pula dijemput Tuhan. Tak ada lagi pak cik yang selalu pesan untuk saya jaga mak. Uncle ada kekurangan, tapi tak perlu saya ceritakan. Namu, setiap kekurangan…Tuhan selitkan sedikit kebaikan.

Arwah manusia yang mengajar saya menghormati orang tua. Arwah sebenarnya anak yang mahu dibuang oleh ayahnya sendiri sewaktu baby dulu. Peminum arak. Tapi, anak itu suci bukan? My mom kata, keluarga my mom sangat miskin. Tapi, tak tegar untuk melihat bayi dibuang macam tu saja. Atok saya mengambil saki baki duit yang ada dan “beli” bayi itu dan membesarnya. Mak sayangkan arwah walau terang-terang mereka berbeza darah dan warna kulit. Arwah berketurunan India Muslim.

Kini, untuk raya tahun ini.. seorang lagi manusia yang saya teramat sayang tinggalkan saya.

Saya menjadi kuat selepas kematian ayah, tapi saya juga manusia biasa. Ada masa, jiwa wanita saya tak dapat nak sembunyikan rasa sedih dan rindu itu. Ini saja caranya. Kalau saya sedang emo, korang jangan lah pulak emo sekali ya! Hohohohoho.


NotaUntukDiriSendiri: Tak ada perpisahan yang lebih sakit daripada perpisahan kerana dipanggil untuk mengadap Ilahi. Tapi, perlu tahu. Kita sekadar menumpang di dunia milik Nya. Tiada yang hakiki untuk kita. Sampai masa dan ketika, ke Alam sebelah sana juga kita akhirnya. Al-Fatihah.

Artikel Berkaitan

  • No Related Posts

11 responses to “Jangan baca kalau jiwa tak cukup nilai sentimental.

  1. salam lizz. harap kamu kuat2 ujian Tuhan ni. Tuhan takkan uji seseorang tu lebih dari kadar kemampuan dia. The people that we love never leave us, they stay in our heart, right?

    • yezza. pemergian ayah tercinta buat saya sedar banyak benda. walau masa hidupnya kita kata, kita tak rapat ngan ayah skalipun..tp, biler nyawa dia dah xder..org yg ckp cam tu akan rs sedey sgt2. kita akan dpt rasakan separuh nyawa kita turut sama pergi…

      tp,syukur saya dpt bersama2 ayah waktu dia nazak. tak ade pengalaman terbaik selepas itu. saya tak ralat apa pun. ayah tetap ada dihati saya 🙂 hehehehe

  2. al-fatihah utk mereka yg sudah pergi..
    lagi bagus pergi menghadap illahi dari pada pergi meninggalkan luka di hati…
    semoga mereka bahagia dikehidupan sana..
    amin.

    • amin. entah beb, aku tetap tak kesah sape2 yang pernah tinggalkan luka kat ati aku. Selagi org tu ada, selagi tu kita masih ade punya peluang mendoakan apa yg terbaik utk die. mungkin boleh ade peluang utk berjumpa. tp, kalau ayah aku…nak jumpa camner daa???

      hohohoh

  3. Mesti sebak bila raya dah takde sesiapa.

    Macam mana la agaknya orang yatim piatu,tunggal je dlm dunia ni.
    Takde mak bpak,sedara mara. Mesti lg pilu…..

    • masa 1st time raye tanpa ayah, sedih sgt tp saya bukanlah someone yg suka tunjukkan kesedihan depan org, lagi2 depan ibu. kalau saya tunjuk saya sedih, pasti hati ibu lagi sayu kan?

      tapi, tahun ni saya pasti ibu akan menangis lagi di pagi raya…. adik dia baru pergi 🙁

  4. meo

    wah… cedih…

    ex-gf sy dulu pun xde ayah…

    gadis impian (tgh duk tackle) sy pun xde ayah…

    blogger kegemaran sy pun xde ayah (bodek nie) ….

    arp2 korang ok2 di hari raye…

    sat lg nk jumpe ex-gf nk kirim kuih raye utk famili die. gaduh2 pun, famili die sy msih ambil berat…

  5. mati itu pasti.. cuma kita tak tahu masanya jer bila.. mungkin jika seseorang itu pergi lebih awal.. Tuhan lebih sayangkan dia.. 🙂

  6. salam liza…terharu baca entry awak, kita lebih kurang sama saja bezanya awak lebih bernasib baik masih ada mak. saya keduanya sudah tiada [ Al-fatihah utk mak & abah ]. sudah 4 tahun saya samb ut raya sorang diri. pagi raya yg lepas ni pun saya just makan biskut ‘tiger’ dgn air soya 🙁

    best kan idup ni…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge